Langkau ke kandungan utama

Jangan Dengkilah Wahai Blogger



Assalamualaikum.

Cerita pasal blogger ni kadang-kala boleh buat satu kamus tebal. Haha~

Sepanjang 3 tahun aku berada dalam bidang blogging dan setahun baru aktif, banyak juga karenah blogger yang dapat aku jumpa.

Sekarang ini, heboh dengan pertandingan Digi Awards. Aku pun join juga sekadar mahu memeriahkan suasana dan pertandingan. Nak menang tu tak ada harapanlah. Tapi sekurang-kurangnya aku dapat promosikan blog aku yang tidak seberapa ini. Itu dah kira promosi free. Undilah aku ye. Kesian kat aku. Hahaha, undilah blog aku ya, daripada korang tak ada buat apa-apa tu, apa salahnya sumbangkan masa sekejap untuk aku, kan? Thehihi~


Blogger hebat dengki

Karenah blogger yang aku nak bincang ni rasanya dah ramai orang tahu. Aku pun pernah suka dan pernah tak suka dengan seorang blogger A ini tapi aku neutral balik setelah kawan aku yang dapat no 2 dalam Social Media Awards,menberi pendapat kira aku dah fikir positif pasal blogger A yang aku maksudkan.

Masalahnya sekarangnya, aku nampak yang dia tak tenang duduk apabila berada di kedudukan no dua. Ada seorang blogger lain yang juga hebat mengatasinya! Blogger yang dapat no satu tu juga aku kenal dia tapi tak ada pula aku dengar perkara negatif pasal blogger ini. Positif-positif saja.
Aku terus sokong dia, komen-komen kat status fb dia. Tapi blogger A, aku jarang nak komen apa-apa. Tengok je.

Blogger A dapat tahu yang si blogger B tak akan menang. Pihak yang anjurkan bagitau dia. Lor, pulak!
Ini semua pastinya sebab si blogger A ni pernah cemburukan blogger B sebab blogger B memang promote gila-gilalah, sampai ke luar negara. Blogger A kata dia tak ada duit nak promote. Er, ye ke? Bukankah apa yang dia dah dapat dengan blog dah banyak ke, beribu-ribu ringgit.

Si blogger B ni pula kalau dia dapat apa-apa dia akan bagi kepada blogger lain melalui give away. Kalau dia dapat lebih, dia bagi lebih.

Terbaru A dapat tahu, ada pihak yang tawarkan undian 100, 500 sehari. Ada sudah blogger yang terlibat. Lor, macam tu pulak? Kalau macam tu, tak adillah.

Kesimpulan

Tak perlulah nak dengki-dengkikan orang lain. Belajarlah daripada orang lain. Contohnya blogger A belajarlah dengan blogger B, bagi give away. Tak perlu nak kedekutlah. Rezeki awards yang awak dapat tu pun hasil sokongan daripada blogger lain jugak.
Ya, memang dia berusaha keras tapi tak salah kan kalau mahu berkongsi sedikit dengan orang lain.
Aku pun nak juga berkongsi dan batu give away tapi hajat tak kesampaian lagi.

Dunia blogging Malaysia ni, kecil sahaja. Pusing-pusing jumpa orang yang sama juga. Tak percaya, jadilah blogger dan BW dan komen banyak sikit. Tunggu lama sikit, korang akan jumpa balik-balik blogger yang sama saja. Jadi tak payahlah nak bergaduh. Last-last nak minta tolong juga.

Bersatulah wahai blogger. Kita bawa bendera blogger. Jangan sampai orang luar pandang kita rendah.

Pandangan korang pula?

28 ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tips Pakaian Untuk Konvo

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:

Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Petua Tutorial Cara Pakai Contact Lens (Kanta Lekap)