Musuh Dalam Lipatan | ! sha my heart

.

Khamis, 6 Mac 2014

Musuh Dalam Lipatan

A poison apple is so sweet!

Geram. Kenapa dia selalu nak kacau hidup aku lagi? Kenapa dia nak burukkan aku lagi? Sedangkan aku sudah angkat kaki dari syarikat tu? Apa tujuan dia? Supaya bos sayang?

Sorry, i dont think so.

Aku angkat kaki pun secara elok. Beberapa hari mereka menghubungi aku. Pujuk untuk bekerja balik. Aku sudah tawar hati lebih-lebih lagi apabila mengetahui perangai teruk mereka dan betina itu. Maaf, aku tak mampu nak sebut namanya lagi atau menghormatinya apabila begini dia buat kepadaku.

Aku baik kepadanya, malah dia merupakan kawan rapatku. Dia sanggup tikam belakang aku. Dia adalah musuh dalam selimut. Gunting dalam lipatan.

Fitnah
Dia fitnah aku. She make my bos look underestime on me! Aku rasa lain apabila bos langsung tak sebut namaku tetapi nama betina tu saja. Tengok muka aku, bos tarik muka masam. Tapi bila depan betina tak sedar diri tu, dia bermanis muka.

Sape tak rasa pelik, kan? Sebelum ini, panggil aku tapi sejak hari itu, langsung tidak sebut namaku. Jahatnya kau wahai betina!

Cemburu? Aku tak cemburu.

Hari terakhir aku bekerja di sana, aku  jengkel dengan perangai dia. Memang aku sudah mahu berhenti pun. Dengan perangai mereka, lagi menguatkan diriku untuk terus menghentikan langkah kaki ke tempat itu. Banyak lagi peluang kerja di luar sana.

Selama berhari-hari mereka memujukku. Tapi aku buat tak endah. Sudah sakit hati sangat. Sampai ke ayat mereka memburuk-burukkan orang lain, aku tidak sanggup bersabar lagi. Tapi, aku cakap dengan elok. Aku tak mahu untuk mengerohkan keadaan. Cukuplah dengan apa yang terjadi. Aku banyak berdiam diri. Sepatutnya, aku buka mulut memberitahu mereka siapa dalang yang jahat sekarang ni.

Tapi, aku malas nak panjangkan cerita. Nanti ada yang tuduh aku cemburu. No, i am not! Jadi, langkah terbaik adalah mendiamkan diri. Biar masa yang membuktikan kebenarannya. Aku tunggu sangat saat itu.

Kebenaran

Tak kisah lah, sekarang ini, aku mahu hidup sempurna dan tenang tanpa ada orang yang jenis tak berguna macam betina tu. Dia cerita jumpa dan tegur aku, picit hon tapi aku buat tak tau. Hei betina, fitnah apakah lagi yang mahu kau taburkan?!

Cerita sebenarnya, memang kami terserempak tapi dia langsung tak kalih pandang aku, apatah lagi nak bunyikan hon. Dia yang masuk jalan aku, sedangkan aku tengah berjalan ke hadapan. Mana mungkin aku mahu kalihkan muka, jalanku di hadapan. Lagipun, tepi jalan raya, manalah aku boleh membahayakan diri.

Tak apalah perempuan, kau ceritalah yang kaulah terbaik dan orang lain jahat. Buatlah. Aku sikit pun tak hairan. Lagipun, aku sudah tiada kena mengena dengan kau.


Ini adalah entri peribadi. Aku tak kisah walau tiada SEO yang melekat. Yang pasti, aku dapat meluahkan apa yang terbuku di hati.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...