Dah Berpunya Tapi Masih Mahukan Orang Lain | ! sha my heart

.

Khamis, 6 Februari 2014

Dah Berpunya Tapi Masih Mahukan Orang Lain

Setiap insan mahukan perkahwinan yang bahagia hingga akhir hayat

Kisah ini berlaku kepada temanku. Aku namakan dia sebagai Ain (bukan nama sebenar), berumur 23 tahun. Orangnya cantik dan berkulit cerah. Dia telah mempunyai tunang. Tetapi tunangnya mengabaikannya lantaran jarak yang memisahkan.

Zaman kecanggihan teknologi sekarang, sudah memudahkan kita berhubung. Tetapi tunangnya seperti tidak mahu berhubung. Ain kesunyian. Dalam masa yang sama, seorang kenalannya bernama Wan (juga bukan nama sebenar) mengakui menyukai Ain setelah dimiliki orang.

Hati perempuan bagai kerak nasi. Wan memujuk Ain untuk menerimanya. Tetapi dalam pada masa yang sama dia juga sudah bertunang. Sekarang ini, Ain dan Wan mempunyai skandal. Tiap-tiap hari keluar dating. Tunangnya Wan mengetahui hal ini. Tetapi Wan marah tunangnya. Katanya, jangan kata apa-apa (tentang skandalnya) kerana dia berhak untuk berkahwin empat. Atau dia tinggalkan saja tunangnya!

Sekarang ini, si Ain pun Wan mahu, si tunangnya pun dia mahu. Ain berharap agar Wan memilihnya untuk berkahwin, sama juga dengan tunang si Wan.

Kejam. Memang kejam. Wan mahu memiliki Ain tetapi dia tidak mahu melepaskan tunangnya. Perancangan ke arah perkahwinannya rancak berlangsung seperti tiada apa-apa masalah. Wan mengatakan dia mahu kahwin kedua-duanya. Dan Ain terus menelan hidup-hidup kata-kata yang dijanjikan oleh Wan.

Aku memberi pendapat dan nasihat berhubung hal ini. Aku harap Ain dapat berubah dan 'move on'. Aku tahu, bukan senang. Aku pernah merasainya. Tapi kekuatan hati itu sangat dituntut.

Oh Ain dan wanita di luar sana,
lelaki memang pandai bermanis mulut. Dia tak dapat lagi, manisnya lebih dari madu. Habis madu, sepah dibuang.

Wahai  perempuan,
lelaki memang banyak akalnya. Mereka dikurniakan dengan sembilan akal dan satu nafsu. Janganlah kita terpedaya dengan janji manis lelaki. Kata nak jadikan kita isteri kedua? Yang sorang pun belum tentu Wan mampu kerana belum berkahwin. Belum tahu mampu dari segi zahir dan batin. Ada suami orang yang mahu memperisterikan aku pun aku tolak. Aku tak makan hati dan paling penting aku tak mahu melukai hati perempuan lain yang juga sepertiku perasaannya.

Itu dah beristeri dan mahu menjadikan aku isteri keduanya, aku tolak. Apatah lagi yang belum bergelar suami dan bakal bergelar hak orang, berapa lama nak tunggu? Berapa lama nak memendam rasa? Dan yang paling penting, buat apa 'bekas' orang?

Lelaki, kamu memang sangat suka akan peluang mendapatkan perempuan. Kalau boleh, sebanyak-banyaknya. Tetapi ingat, apa perasaan kamu kalau anak, adik, kakak, sepupu kamu diperlakukan sebegitu? Apa akan relakah kamu tanpa ada apa-apa rasa marah?

Kita yang menjadi wanita jangan jadi bodoh. Kita boleh memilih yang terbaik untuk hidup bersama sampai ke syurga. Lagipun perkahwinan bukan untuk sehari dua. Ia adalah seumur hidup.

Hidup kita, kita yang tentukan. Mahu Syurga atau Neraka!


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...