Langkau ke kandungan utama

Bahasa yang Orang Suka dalam Blog


Assalamualaikum.

Aku nak 'berkongsi' sikit pasal penggunaan bahasa untuk mengamit dan melekatkan pengunjung dan pembaca blog anda. Bukan setakat blog, same goes to web. Kalau web, lebih-lebih lagi la, kan? Mesti korang nak, kan ada je pembaca setia?
Bahasa yang difahami

Kalau khalayak blog anda faham bahasa Korea, tulislah dalam bahasa Korea, Hangul. Tapi aku yakin, yang membaca entri aku ini adalah orang yang faham bahasa Melayu yang aku tulis ni. Kalau pun dia tak faham, dia akan menggunakan translator supaya dapat difahami juga.

Kalau khalayak anda adalah orang Barat, tulislah dalam bahasa yang sesuai, bahasa Inggeris. Ini adalah dikhaskan kepada mereka yang membuat blogshop. Adalah ada eloknya menggunakan kedua-dua bahasa, Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris. Tapi harus diingat, jangan sekadar menggunakakn kemudahan google translate. Ayat yang diterjemahkan oleh mesin tidak akan dapat memahamkan dan menyampaikan maksudnya yang sebenar. Manpower khidmat manusia juga diperlukan untuk membuat tafsiran.

Kalau anda menggunakan loghat daerah, pastikan anda menerangkan semula apakah maksudnya. Hal ini kerana khalayak anda belum tentu akan faham dengan dialek anda. Internet ni bukan ada dalam rumah anda sahaja malah terbuka luas di angkasa raya. Jadi, ada kemungkinan besar orang tidak dapat faham dengan dialek anda.


Gunakanlah penulisan yang semua orang suka

Jenis tulisan ringkas sahaja yang senang dan mudah mata meluncur di skrin untuk membaca dan otak senang kerjanya menafsirkan abjad apa yang dipukulkan untuk membentuk perkataan dan ayat yang boleh difahami.


Pendek boleh tapi pasti betul

 Setakat ini, orang masih sukakan penulisan yang menaip satu persatu perkataan dan menggunakan bahasa Melayu yang semua orang belajar kat sekolah. Nak pendekkan boleh tapi biarlah masih betul. Contohnya, ‘ini’ boleh ditulis sebagai ‘ni’ bukan ‘ne’, ‘boleh’ boleh ditulis sebagai ‘leh’ bukan ‘bulih, booleh, boley’.

Satu lagi kepantangan aku, apabila ada yang tidak tahu menggunakan penghubung ayat dan kata kerja ‘di’. Aku pun tak berapa ingat, apakah nama ayat ‘di’ itu tetapi aku masih tahu fungsinya. Ramai sangat yang keliru, ada yang letak jauh ada yang letak dekat. Sebenarnya, perkataan ‘di’ untuk menggambarkan jarak dijauhkan. Contohnya, di sana, di sini, di dalam, di luar, di Kuala Lumpur.

Manakala perkataan ‘di’ yang biasanya diapit dengan ‘..kan’ mestilah didekatkan. Perkataan yang berada dalam di dalam apitan ‘di….kan’ dan ‘di’ adalah kata kerja. Kata kerja tu apa? Apa yang aku faham, kata kerja tu melambangkan apa yang dibuat. Contohnya, dilakukan, dicungkil, diperah, dimakan tikus, disesuaikan dengan, diperolehi, dibatalkan.

Eh, dah jadi cikgu bahasa Melayu pula aku ni. Tak apa, untuk sebarkan ilmu tak salah. Eh, jangan kata aku banyak ilmu dan berlagak pula. Aku pun masih belajar dan perlu belajar banyak perkara.


Kesimpulan
Bila ada blogger yang tegur, janganlah cepat melenting. Ada juga yang tak boleh terima teguran terutamanya blogger lelaki bila ditegur oleh blogger perempuan. Blogger perempuan itu pun tidak lah dia suka suki sahaja mahu menegur blogger lain melainkan dia nampak potensi blogger itu dan ingin lihat blogger tersebut melangkah lebih jauh. Kalau tak boleh tegur, buat blog untuk tatapan sendiri dan jangan sibuk nak blogwalking (BW) dan promosi segala bagai.




Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!




Terima kasih sudi baca entri ni. Sudi-sudikan diri ‘like’ kat bawah entri ni dan fan page atas sana ya. Sayang korang. 

Kalau rasa entri ni ada nilai dan berguna, sila tekan +1 kat bawah ni, ya.

12 ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tips Pakaian Untuk Konvo

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:

Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Petua Tutorial Cara Pakai Contact Lens (Kanta Lekap)