Langkau ke kandungan utama

[Bakal Jodohku]: 1st Time Cakap, Berdebar-debar




Assalamualaikum...Apa khabar semua?

Entri peribadi lagi. Tak habis-habis entri peribadi jer kan?

Eh, kite ada muatkan jugak entri yang lain seperti berita tapi entri la yang menjadi perhatian. Kenapa jadi perhatian? Adakah kite ni merupakan orang popular? Wah, perasannya kalau kata kite ni popular. Mana ada popular. Blog pun entah apa-apa.

Kalau kite ni seorang yang popular atau ada wajah cun, lain la. Macam sape? Ah, itu korang pun boleh tau sendiri. Takkan korang tak kenal otai blog kot? Pengikut diorang ni beribu-ribu. Kite ni nak sampai tahap ribu pun masih tercunggap. Orang komen entri pun tak ada, ada hati kata kite ni popular?

Ok fine, kite tak popular. Kite ni orang biasa saja.

Mungkin ada yang skodeng nak tau cerita kite kot? Wahaha, perasan lagi. Mana ada. Diorang just tersinggah kat sini, komen-komen sebab nak tinggalkan jejak lama. Itu jer. Yang ko ni perasan, pe hal  Sha?

Hihi, malu-malu.. Perasannya  aku.




   

Minta maaf ye, ini adalah entri peribadi dan blog as e-diary. Memang nak publish pun. Untuk kepuasan dan kenangan diri sendiri.

Malam tadi, ayah ada berbicara pasal lelaki itu. Adik-beradiknya sama dengan adik beradikku, 7 orang. Dia anak ke-5 dari 3 perempuan dan 4 lelaki. Orang Termeloh, Pahang. Tapi datuk neneknya asal Kedah jugak, orang Sanglang.

Sedang rancak berbual, mamat tu telefon ayah. Ayah ada bertanya bila dia nak datang ke rumahku. Katanya, 9hb Jun. OMG, what should i do?

Waktu tu, aku duk depan my Mr Len kesayangan ni. Boleh la cover malu. Nasib baik adik-adikku sudah masuk tidur.

Ayah ada tanya bagaimana pertanyaan kerja untuk aku. Kemudian, ayah kasi suruh cakap dengan aku. Aduh, segannya aku. Aku geleng, tak la cakap. Apa yang aku nak cakap dengan dia?

Tapi ayah suakan juga handphone kepadaku. Kena la aku sambut, bersaksikan mak aku.

"Hello?" Sapaku.

"Hello"
Senyap.


"Assalamualaikum,"

"Waalaikummussalam warahmatullah," jawabku mula mesra.

"Ini anak Pak Long ya?"

"Ermm.."

"Ambik kos apa?"

"Komunikasi kepengurusan"

"Oo, pengurusan. Dari mana?"

"UUM"

"Dah habis belajar?" Sakit hati dengar soalan yang dia dah tahu. Grr..

"Dah habis," jawabku masih lagi sopan.

"Ada apply SPA?"

"Dah."

"Apa jawapannya?"

"Waiting."

"Ya?" Ha, tak faham bahasa Inggeris ke? Aduh..

"Wating. Kena tunggu". Ai, dah macam juru alih bahasa. Ekeke~

"Tau kan Jobstreet?"

"Tau.."

Isk, sakit hati la..Aku rasa terhina, beb. Ko nak tolong aku ke nak kutuk aku? Mahu saja aku balas, 'dah tak de rezeki lagi, sabar la. Ko nak berlagak dengan aku apa hal? Mentang-mentang la ko dapat kerja, ko nak berlagak dengan aku, ek?' Tapi, aku kulum jer lontaran hati tu.

Kemudian, dia cepat-cepat minta diserahkan handphone kepada ayah. 'Ayah pun satu, pe sal nak minta tolong dia? Tak ada orang lain ke nak minta tolong?' Getus amarahku.

Ok, ni jawapan aku. Aku tak nak kerja lagi buat masa ni. Aku nak rehat jap kat rumah. Aku sangat rindukan rumahku. Ok, kalau macam tu? Korang kalau buat degree ok la, tak la sepenat aku yang buat master ni. Eh, berlagak pula minah ni kan? Hihi~ tak ada la.. Penat kot belajar..

Lama jugak ayah berbual dengan mamat tu. Bila dah sudah, ayah terangkan kepadaku. Siap usik aku lagi. Sebenarnya, mamat tu tengah drive, patutlah aku dengar bunyi bising macam kat tepi jalan ja, dengan bunyi enjin. Nak ku tanya, segan la.. Lagipun depan mak ayah aku kot. Kena la hipokrit sikit. Eh, tak la. Ni first time, kena la tunjuk sopan sikit, kan? Ekeke~

Ayahku usik, "mamat tu tak boleh bawa kereta dah lepas dengar suara Sha. Tidur tak lena malam ni". Ah sudah, gile dah mamat ni! Aku senyum je la.

Mamat tu kata, dia malu nak cakap dengan aku. Aku pun malu nak cakap dengannya.

Ayah kutuk aku, katanya, cakap macam biasalah, tak perlu nak malu-malu. Umur dah nak masuk 30 tahun dah, bukan budak belasan tahun. Lagipun, mamat tu yang nak tolong aku cari kerja. Jadi tak payah nak fikir pasal lain. Fikir pasal nak cari kerja saja.

Ok, ayah siap! =)

Mamat tu ada terangkan kepada ayah yang ada skim belajar pendidikan setahun di UPSI dan terus buat Ph D. Dia kata aku senang sikit sebab aku dah ada Master. Bila buat Ph D, sudah cuti bergaji penuh. Skim apa ya? This is my first time heard about this.

Reaksi aku? "Ha, belajar lagi? OMG!" Sambil letak kedua-dua tapak tangan di pipi. Aku tak larat dah. Mak ketawa melihat reaksiku..

"Tapi, sebelum tu kahwin dulu, belajar tu masa dah kahwin la" terang ayah. 'Ayat ni la yang best ni, ayah. TQ. Haha~'

Ayah berhujah, yang aku ni tidak lagi muda. Umur sudah 26, bukan lagi 23 tahun. Pada waktu ni kena bersyukur kalau ada orang datang minta. Kalau umur dah 30 tahun, ada juga datang minta. Tapi yang datang minta bukan lagi teruna tapi ada anak dua tiga.

"Tak pa la, dapat anak ekspress," aku cuba berlelucon. Mak ketawa. Aku teringat minah Perwaja yang ada anak tiri dua orang. Laki dia kerja sedap. Kalau aku pun dapat kerja sedap kan ke best.

Ayah seperti memahami apa yang bermain di benakku. "Buat apa kaya sangat pun. Nanti dia boleh pilih orang perempuan lain pulak." Aah, kenyataan (statement) ini mengingatkan aku tak nak lelaki kaya sangat, nanti susah nak jaga dan susah setia.

Ayah balik kepada isu utama, pasal umur. Perempuan umur macam aku sudah kena kahwin, tapi lelaki umur 30 tu standart la baru nak kahwin sebab dia kan dulu belajar. 'Habis tu, cek pun belajar jugak..'

Ayah menambah kalau umur 30 je, ada atau tak orang masuk meminang, orang sudah mula mengata anak dara tua. Ayah berikan contoh jiran dan sepupuku yang sebaya umurku. Bukan tak ada orang nak, tetapi mereka yang tak nak, siap gaduh dengan mak diorang lagi.

Isk, aku tak ada la macam tu. Aku kan anak yang baik. Tapi sebaik-baik aku pun telah menolak seseorang yang ayah nak sangat bermenantukan dia. Sampai sekarang, dia masih datang berkunjung ke rumahku. Segan jugak aku kepadanya.

Ku rasakan kalau kali ini aku menolak, mak ayah mesti kecewa. Diorang tak paksa aku tapi diorang berharap..


Sebenarnya, aku tak kisah sangat. Kahwin ke tak, yang penting aku nak jaga mak ayahku, adik-beradik dan anak-anak saudaraku. Bila sampai jodoh, kahwin je la kan? Kalau tak, tunggu je la.

Aku tak macam kawan-kawan aku yang macam tak sabar je nak kahwin tapi tak dapat kahwin lagi. Kesian kat jiwa tu.. Sabar je la. Lain la kalau sudah bertunang memang la rasa tak sabar nak kahwin, ni tak ada apa-apa lagi pun dah rasa macam tu. Pada aku, semua tu buang masa. Better aku layan benda lain macam layan blog ke. Ekeke~

p/s: Ada jiranku mengumpat aku. Katanya, aku ni akan ambik suami orang. Gile la ko! Apesal la ko sakit hati dengan aku? Aku ni budak baik, tak pernah pun nak kata kat orang. Tetiba cakap pasal aku, pe hal? Kenapa tak kutuk anak saudara dia yang sebaya denganku tapi tak kahwin lagi?

Aku mahu katakan pada dia, kalau aku ambik laki orang, laki dia la aku nak ambil.
Ini bukan serius la, aku saja la nak bagi dia sakit hati.

Adakah dia jeles sebab aku belajar tinggi? Apa salah aku pada dia? Aku duk rumah je.

Untuk pengetahuan korang, dia ni tetiba berlagak dengan familiku bila dekat dengan kenduri anaknya. Anaknya kahwin dengan dua pupuku yang mana bapaknya orang kaya. Jiran aku ni tak kaya, miskin saja. Famili aku ni banyak bantu famili dia since duk depan rumahku. Entah la, apa masalah dia.

Hari tu pernah cakap aku tak dapat kerja sebab aku tak pandai berbahasa Inggeris. Er, kalau aku tak pandai berbahasa Inggeris, memang nganga je la sebab kelas aku semuanya diconduct dalam bahasa Inggeris. Aku tak dapat kerja? Sebab aku tengah belajar la, pandai! Aku tak mau nak tangguh-tangguh belajar.

Aku rasa dia yang 'pandai', anak elok-elok nak belajar, tak bagi pergi sekolah, suruh pergi kerja. Ambik PMR je. Kesian la kat anak-anak. Bukan dia tak mampu, dia mampu. Tapi malas.


P/s/s: Kenapakah aku rasa berdebar-debar ni bila teringatkan mamat tu? Adakah ianya normal atau petanda sesuatu?


Terima sudi baca entri ni. Sayang korang.
Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!

Catatan popular daripada blog ini

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:


Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Pantang Larang dan Makanan Orang Demam Campak

Nak jaga pemakanan orang demam campak?
Ok, aku ada petua dan tipsnya. Segala yang tertulis di sini adalah keluar dari kepalaku, dan pengalamanku menjaga makanan orang demam campak. Ku abadikan di sini.


Tidak boleh menggoreng
Demam campak ni kita tak boleh nak goreng apa-apa makanan terutamanya guna minyak. Contohnya goreng ikan.

Menumis pun tak boleh tau.

Sebab apa tak boleh? Sebab ia akan merangsang pertumbuhan campak dan buat ianya kemerah-merahan.

Elakkan makanan laut yang gatal
Makanan laut, seperti udang, sotong, kerang elok la dikuarantinkan.. Haha~ Bukan kuarantin la tapi jangan makan makanan tu, k.

Elakkan yang pedas
Cili pun tak boleh makan sebab mengundang kegatalan.


Elakkan yang hitam-hitam seperti gaban perkasa hitam


Kicap dan kopi harus la dijauhi serta merta sebab ia akan menyebabkan berparut hitam. Kalau koko atau milo? Kalau capucinno? Erm, ikut suka korang la.

Aha, aku ada idea, kalau nak putih maka minumlah air soya. Confirm menjadi. Tapi kalau tak jadi, jangan…

Tips Pakaian Untuk Konvo

Open Tracker