BEN ASHAARI : TERIMA KASIH IBU ! | ! sha my heart

.

Ahad, 20 Mac 2011

BEN ASHAARI : TERIMA KASIH IBU !

Assalamualaikum...

Masuk lagi segmen oleh Abang Ben..


BANNER BEN ASHAARI

  Ceritakan satu kenangan yang paling anda tidak dapat lupakan ketika bersama ibu anda .. Tak kira manis , sedih , pahit atau apa saja yang ingin anda kongsikan .. Mesti lebih dari 100 patah perkataan ..

Aku kurang rapat dengan ibuku. Aku lebih rapat dengan ayah. Ibuku agak tegas manakala ayahku agak memanjakan aku. Aku selalu sokong pendapat ayahku.

Aku tak boleh nak rapat sangat dengan ibuku, nanti kami akan bergaduh. Tak de la gaduh teruk. Carik-carik bulu ayam dan Biduk lalu, kiambang bertaut. Mungkin sebab wajah kami seakan sama, itu lah yang menyebabkan kami sukar untuk serasi.


Sebab ni jugak la aku pernah tekad merantau kerja kat negeri orang walaupun ibuku berat hati melepaskan aku pergi. Sebab aku tak nak hubungan itu jadi tegang. Walaupun aku merantau, setiap bulan, aku balik kampung, jenguk mak ayahku.

Bila dah aku tak ada kat rumah, memang mak aku rindukan aku. Hehe~ Bila aku balik sebulan sekali, dilayannya aku baik-baik.

Pernah mak aku menyuruh ayah supaya menyediakan apa yang sukar untuk dijumpai untuk aku menjamahnya. Terharu jugak. "Bagi la kat Kak Shah, esok dia dah nak balik" uajr ibuku yang menyuruh adik-adikku bertolak ansur dengan aku.

Kemudian, aku berhenti kerja dan mendaftar sebagai pelajar semula. Cuti semester, mak akan berusaha memberi aku dan adikku makan buah-buahan yang sukar dijumpai dalam kampus.

Aku, adikku dan kakakku mendaftar masuk universiti pada semseter Julai 2009/2010. Tiga orang anak mak berselang seorang. Kakakku, Ramziah anak ke-2, aku anak ke-4 dan adikku, Cik Ah anak ke-6. Kakakku buat Diploma Pendidikan Lepasan Ijazah (DPLI) di Universiti Tuanku Idris, Tanjung, Malim, Perak. Aku membuat sarjana (master) di Universiti Utara Malaysia (UUM), Sintok, Kedah dan Cik Ah di Universiti Malaysia Sarawak (UNIMAS), Samarahan, Sarawak. Kakakku dah graduate. Aku sedang nak graduate dan adikku tahun depan.

Aku pernah duduk rumah sewa masa semester pertama Master. Memang sangat miskin. Aku ceritakan pada mak yang kami (aku dan kawan-kawan serumah) makan beras Nasional yang usang. Tak lalu (tak boleh blah) jugak aku nak makan. Tapi disebabkan kami semua tengah miskin, telan jugak la untuk mengalas perut. Sedih,kan? Haha~

Bukan aku berlagak atau apa. Perutku tak biasa dengan beras usang. Macam kat sini, kat Kafe Perwaja, berasnya naik warna kelabu, aku jadi pening walau bau wapnya apatah lagi kalau aku menjamahnya. Sekarang ni aku jarang membeli nasi di sana. Aku lebih rela mengeluarkan sedikit wang untuk mendapatkan nasi yang baru di Kafe MISC. Aku dapat bezakan antara nasi baru atau nasi perangat. Wah, terrer tak? Hehe~

Ok, sambung balik, masa mak menghantarku balik ke rumah sewa, mak berhenti kedai. Mak belikan beras untukku dan kawan-kawan. Aku tak sangka mak nak bagi aku makan beras tu. Ingatkan dia nak beli untuk bekalan di rumah. Bukan itu sahaja, mak belikan barangan dapur yang lain untuk kegunaan rumah sewaku. Mak suruh aku kongsi dengan kawan-kawan serumah. Itu sebagai sedekahnya. Aku terharu.

Sekarang ni, aku tak boleh ceritakan apa-apa perkara yang negatif kepada mak. Nanti mak akan memikirkannya dan terus memberiku jalan penyelesaian. Aku tak mau jalan mudah. Aku nak rasa susah-susah dulu, baru la aku pandai menghargai kesenangan.

 Apa pun, hubungan aku dengan mak dah baik. Kalau nak bergaduh tu dah susah la. Mak takut aku 'lari' lagi kot.. Haha~ Nakal jugak aku ni.


4.  Antara ibu dan ayah , siapakah yang anda lebihkan ? hehehe... 

 Ibu.. Sebab Nabi pun suruh kita muliakan ibu sebanyak tiga kali sebelum bapa. Banyak pengorbanan mak kepadaku..

5. Apakah anda sanggup tinggalkan ibu atau ayah anda di rumah orang tua ? 

Tidak sama sekali!

6. Pendapat anda mengenai anak-anak yang sanggup bercakaran merebut harta pusaka orang tua mereka.. 

Diorang pentingkan diri sendiri..Diorang ni memang hati batu la.. Tak pe la, nanti kena pada muka sendiri baru la nak insaf. Pada masa tu, parent diorang dah dalam tanah.

Apalah yang nak direbutkan? Hubungan adik-beradik tu adalah harta pusaka yang paling tak ternilai dan tak kan terjual beli!



Ok, siap. Jap lagi nak lawat kawan-kawan blogger yang join segmen ni jugak. Nak baca kisah ibu, nak nangis-nangis. Nak lepas tension. Haha~


Terima sudi baca entri ni. Sayang korang.
Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!

11 ulasan:

sha berkata...

Terima kasih, mak.. Sayang mak!

rebecca melessa berkata...

saya pon sayang mak lebih jugak^^

sha berkata...

Rebecca: sama la kita..

Syukri Mohtar berkata...

kadang2 macam seronok pulak kalau ade adik beradik..

Ramziah Mangsor berkata...

Syuk: seronok ada adik-beradik. Kalau ramai macam Sha ni lagi la seronok. Sekarang ni dah besar2. Masa kumpul ramai2 hari raya tu yg best.

sha berkata...

Syuk: Seronok. Sebab lebih rapat..

Kak: tolong jawab, kan ek? TQ2..

mas saari berkata...

salam singgah n follow!
memang sedih bila bercerita pasal ibu jadi hargailah ibu anda selagi mereka masih ada...

fRaMe+LenSeS berkata...

Assalamualaikum.. ibu kamu terbaik, sama sepertimana Mama Nadh, terbaik buat Nadh.. kita sama2 pastikan, kita jugak jadi anak yang baik, yang soleh buat mereka, dan masa depan, kita ibu bapa contoh buat anak2 kita ya.. ;)

sha berkata...

kak mas.. sedih..

sha berkata...

frame: itu lah pasal.. hargai mereka..

semoga kita juga mmpu jd sekuat ibu kita

solo molo berkata...

bersama-sama berusaha menjadi anak yg s0leh dan s0lehah...
serta menggembirakan mereka semasa hayat mereka...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...