Langkau ke kandungan utama

Aktifnya.. (1)

Salam.

Apa khabar semua?

Semalam merupakan hari yang amat memenatkan aku. Sebab tu aku tak sempat nak update blog. Sorry ye kepada pembaca setia. Sorry. Sorry. Sorry. Ceh, bajet jer ada pembaca setia. Hihi~


Ok, bermula kelmarin 14 haribulan, aku tak sempat pun buka on line. Bila bangun, terus je bersiap dan pergi ke rumah pertamaku. Hihi~ aku ada rumah pertama dan kedua tau. Jangan jeles. Itu la, lain kali kena aktif. Bila aktif, semua orang suka dan senang untuk berurusan a.k.a minta tolong.




Berjanji dengan Dayah nak balik ke Kachi sama-sama. Kelas dia tamat pukul 3.30 petang.


Aku bersiap, tak de lama sangat. Dari pukul 3.00-3.15 termasuk solat. Kejap je kan? Bas berjalan bila aku dah hampir sampai. Aduh, kena tunggu bas yang lain.


Bus stop laluan B, Hentian TM, Perwaja dan MISC telah pun dipenuhi orang tidak lama kemudian. Ramai kot. Bas yang datang pun merupakan bas yang menggangkut pelajar balik dari kelas.


Ramai yang serbu bas itu termasuklah aku. Tapi aku tak la berebut dengan diorang. Dah bas pun penuh giler, malas aku nak bersesak-sesak di hari yang panas sangat tu.


Ramai juga yang tak dapat naik bas tu. Tak lama kemudian, ada bas lain yang juga merupakan bas yang telah mempunyai penumpang yang balik kelas. Bas ni tak de ramai sangat, siap boleh duduk lagi.


Aku naik bas tu, pukul 3.30. Sampai Dewan Kuliah Gugusan (DKG)1, pukul 3.40. 10 minit untuk perjalanan ke sana.


Sampai sana, Dayah dah marah, lama menunggu katanya. Aik, pelik aku. Kata kelas tamat 3.30. Nasib baik aku pun keluar awal sikit. Kalau tak, lagi la dia akan marah aku.


Sampai bilik, ada rumetku yang tersayang. Borak-borak dengan dia. Ingat nak jer pergi terus tapi rasa penat pulak. Tambahan pula rasa malu bila nak bawa banyak barang naik turun bas.


Kalau pergi malam, sekali jer naik bas, terus turun di depan Dewan Penginapan Pelajar (DPP). So, ada masa terluang, aku kemas-kemas barang peninggalan aku pada isteri rumet pertamaku. Hehe~


Basuh baju. Solat Asar. Terus gerak ke DPP SME Bank. Malas nak gerak lewat. Risau akan malu lagi sebab petang-petang, budak-budak Kachi akan berjogging.


Ceritanya, aku lepak kat SME Bank. Dari DPP Bank Rakyat ke SME Bank. Siap pakai baju kurung sebab Dayah kata dia dah order. So, aku tak sempat nak naik ke bilik untuk hantar baju yang telah aku basuh dan kering. Aku letak kat ampaian dalam, dan terus gerak ke SME dengan pakaian formal.


Petang tu, dalam pukul 6 lebih, aku gerak balik ke Bank Rakyat. Sekali ramai giler yang berjog. Lelaki pun ramai. Tu tak termasuk yang main bola sepak lagi. Segan seh sebab aku masih berpakaian formal. Diorang tengok dan usik aku. Ah, segannya!


Jadi, lebih baik aku pergi awal. Tak de nak kena usik.


Pukul 7 malam kami keluar makan yang dah diorder seawal mungkin oelh Dayah. Sebab diorang masak lambat dek kerana ramai yang memesan makanan. Magrib balik bilik Dayah dan solat. Lepas solat terus bergegas-gegas gerak ke hentian bas.


Bas penuh dengan penumpang. Majoriti turun di DKG. Tinggal kami dan 4 orang penumpang yang lain jer. Dari tempat duduk belakang ke depan sebab nak bagitau pak cik driver. Sebab biasanya lalu ke DPP aku untuk ke Mall.


Sekali pak cik tu cakap dia tak pergi mall. Hantar ke Pusat Kesihatan Pelajar (PKU) sahaja sebab dia kena ambik budak-budak Kachi balik. Bas yang pergi ke Mall tu bas cater, katanya.


Kami turun di hadapan PKU. Ada budak yang pergi ke pusat sukan dan balik ke DPP. Aku dan Dayah terpaksa berjalan dengan beg yang tersangat berat di belakang dan jinjing.


Beg aku ada laptop seberat 2.5kg, extensionnya, kipas lapto (besi), beg aku yang penuh dengan barang-barang: payung, kain sembahyang, kain basahan, lipice, tisu, etc.


Beg jinjing pulak, ada kettle elektrik, majalah Remaja dan novel.


Aku tak mampu untuk menegakkan badan dek kerana beban ini. Nasib baik MISC ni tak la sejauh DPP lain dari PKU. Kalau tak....


Sampai bilik, tak lama kemudian, pergi ke kafe. Ramai pula budak Baksis. Senyum jer la.

Kemudian ke Emzek. Beli barang untuk esok.


Malamnya, naik turun cari pendrive. Pendrive aku ni kecik muit jer dia punya data boleh simpan.


Dah dapat transfer dari Mr Life ke Mr Len. Sampai lewat jugak la. Sebab banyak jugak bahan yang aku ambik. Senang sikit nak buat, sebab kita dah ada perisian yang biasa kita guna.


Pukul 3 jugak kami tidur setelah berbagai ragam dan gelak ketawa. Aku sukar nak tidur sebab malam sebelumnya, aku tak tidur. Pukul 4 jugak la aku tidur pada malam ni. Pukul 6 dah bangun.


Bangun, mandi. Ler, sampai pukul 6.29 baru aku sudah. Terus solat dan terkejar-kejar bersiap dengan Dayah.


Nak pergi mana? Kenapa terkejar-kejar? Aha, korang ikutilah episod seterusnya. Hehe~ macam drama plak..


P/S:Terima kasih rakan-rakanku kerana sudi menolong aku.


Jom aktifkan dirimu..


Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!



Catatan popular daripada blog ini

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:

Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Pantang Larang dan Makanan Orang Demam Campak

Nak jaga pemakanan orang demam campak?
Ok, aku ada petua dan tipsnya. Segala yang tertulis di sini adalah keluar dari kepalaku, dan pengalamanku menjaga makanan orang demam campak. Ku abadikan di sini.


Tidak boleh menggoreng
Demam campak ni kita tak boleh nak goreng apa-apa makanan terutamanya guna minyak. Contohnya goreng ikan.

Menumis pun tak boleh tau.

Sebab apa tak boleh? Sebab ia akan merangsang pertumbuhan campak dan buat ianya kemerah-merahan.

Elakkan makanan laut yang gatal
Makanan laut, seperti udang, sotong, kerang elok la dikuarantinkan.. Haha~ Bukan kuarantin la tapi jangan makan makanan tu, k.

Elakkan yang pedas
Cili pun tak boleh makan sebab mengundang kegatalan.


Elakkan yang hitam-hitam seperti gaban perkasa hitam


Kicap dan kopi harus la dijauhi serta merta sebab ia akan menyebabkan berparut hitam. Kalau koko atau milo? Kalau capucinno? Erm, ikut suka korang la.

Aha, aku ada idea, kalau nak putih maka minumlah air soya. Confirm menjadi. Tapi kalau tak jadi, jangan…

Petua Tutorial Cara Pakai Contact Lens (Kanta Lekap)

Open Tracker