Langkau ke kandungan utama

7 Masalah Buat Aku Dingin Berblog

Assalamualaikum.

Mungkin ada yang perasaan, blog aku seakan sepi sejak akhir-akhir ini. Minta maaf juga, aku masih tak sempat nak buat entri yang senaraikan semua peserta segment aku.

Semuanya kerana aku mengalami masalah yang bertimpa-timpa. Aku rasakan macam my hard time.


1. Kesihatan diri

Aku sakit. Memang sakit. Tapi alhamdu lillah, belum sampai tahap kritikal lagi. Hahaha, boleh gelak-gelak lagi. :P


2. Perasaan

Perasaan itu aku dapat lagi. Kecewa juga. Tapi aku tak kisah sangat. Aku rasa dia telah ALLAH utuskan untuk membuatkan aku tak begitu merasai kekecewaan yang lalu. Tapi bila dah jadi macam ni, barulah aku merasai betapa peritnya perpisahan yang lalu, yang belum pernah aku er apa ya.. Susah nak terangkan, biar aku sorang je yang faham, boleh macam tu? haha~

Apa pun, aku percaya, ALLAH menyayangiku kerana itulah dia utuskan seseorang yang dapat menggembirakan aku. Tapi bila DIA nak ambil balik, aku kena redha.


3. Oh perasaan lagi

Kali ini perasaan lain sikit. Selama ini aku abaikan sahaja perasaan ini. Tapi mungkin sudah sampai masa aku fikirkannya. Seksa bila fikirkannya. Ah, tak nak fikir la, boleh? Hahaha, tak boleh lor..


4. Blog

Blog tak habis-habis masalah. Kalau macam tu, macam mana nak maju dan dikenali dalam dunia blogger ni?


5. Lappy

Lappy aku sudah mula membuat perangai. Mentang-mentang la tempoh warranty dah tamat. Sekarang ini, aku belajar untuk memfixnya sedikit demi sedikit. Nak wat banyak-banyak, tak reti sangat. Hahaha~


6. Persahabatan

Aku amat mementingkan persahabatan dalam hidup. Apabila dia mula dingin, aku rasa resah dan tak tentu arah. Gembira aku pun cuma sebentar cuma (tak betul-betul gembira) kerana aku sedih memikirkan kenapa jadi begitu. Sesungguhnya teman, aku menyayangimu dan persahabatan kita.


7. Kematian


Beliau yang banyak berjasa, dia yang banyak mengajar, dia yang menjadi inspirasi telah dijemput menemui Tuhan yang Esa. Sesungguhnya aku rindu kepada arwah, terasa kenangan yang terjalin ibarat baru semalam terjadi.
Al-fatihah kepada Guru Utama Persatuan Seni Silat Cekak Malaysia, Ust Ishak Itam, 77 tahun.



Bila semua ini bersatu, aku nanar juga. Air mata bersatu, jiwa kosong. Dua hari juga la berendam dengan air mata. Haha. Teruk kan? Tapi tak pe, syukur juga tak berlarutan. Dua hari cukup la. Sehari pun aku tak nak. Tension kot. Tapi kalau air mata nak mengalir, biar je la. Itu air mata yang membawa racun keluar dari badan, tak elok tahan-tahan.

Terima kasih kepada seorang rakanku yang tolong mengurangkan sedikit rasa itu. Aku tak bagitau dia semua ketujuh-tujuh masalahku. Aku bagitahu satu sahaja. Dialah yang mengukirkan senyum dan tawaku. Terima kasih teman, aku sangat menghargainya. Saya sayang awak.

Sebenarnya, banyak aku nak kongsikan dalam blog ini tapi nampaknya belum sampai masanya lagi. Sabar k. Hehe~

Terima kasih sudi baca.

Sayang korang. =)

Catatan popular daripada blog ini

Tips Pakaian Untuk Konvo

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:

Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Petua Tutorial Cara Pakai Contact Lens (Kanta Lekap)