Langkau ke kandungan utama

Semoga Berbahagia di Sana, Ya

Comel saja, Adik Kecik tidur atas sejadah pada 7hb November, Hari Raya Haji kedua

Assalamualaikum.

Aku nak cerita pasal kucing. Aku tahu cerita ini memang orang akan kutuk. Ah, lantak la..

Malam tadi, aku dah rasa pening kepala. Pukul 3 pagi, aku mohon undur diri daripada kawan-kawan aku. Aku masuk bilik nak tidur.

3.30 am tetiba rasa badan sangat lemah. Ah, aku kena makan. Mungkin lemah sebab aku skip makan siang tadi. Dalam duk fikir, kalau aku tidur sebab terlalu mengantuk ni, dapatkah tubuh aku memberi aku tenaga untuk beberapa jam lagi sedangkan ianya tak ada? Non sense je kan.

Jadi, aku ambik keputusan untuk makan. Pergi dapur dan selongkar apa yang ada.

3.40 am layan lagu dan surah yang ada dalam handphone kesayanganku ini. Tetiba teringat pada anak kucing yang baru meninggal. Aku diserang kesedihan. Mutiara jernih dah membasahi pipi.

4.15 am Mula-mula malas la nak tengok dia. Kemudian tetiba rasa nak sangat tengok Adik Kecik (anak kucing yang mati), takut menyesal nanti.

Dalam mengantuk tu, aku pergi ke sangkar Adik Kecik. Kucing yang lain, kerumun melihat reaksi pelikku. Aku tak pedulikan mereka. Aku lihat dia, tubuhnya yang mula dihurungi semut kecil. Mencurah-curah air mata.

"Adik Kecik..""Adik Kecik.."
"Adik Kecik.."
"Adik Kecik.."

"Aku akan rindukan kau."

Memang menangis giler la waktu ni. Aku usap kepalanya. Lembut bulunya seperti selalu. Syahdu.

Aku balik ke bilik. Nak tidur. Ingatanku disapa oleh kenangan gambar Adik Kecik yang aku ambik. Aku belek-belek gambar dia. Dia tak pernah tahu aku mengambil gambar itu kerana dia sedang tidur. Sekali lagi aku tak mahu rasa rugi kalau menyesal di kemudian hari tidak menunjukkan gambar itu kepadanya.

Aku pergi ke sangkar Adik Kecik. Aku unjukkan gambar dan bercerita di mana dan bila aku ambil gambar itu. Aku tahu, rohnya masih ada di situ.

"Semoga Adik Kecik bahagia di Sana, ya,"

4.30 am Aku balik semula ke bilik. Tangisan masih lagi berlagu.

5.17am Masih lagi menangis. Bila saja mata mahu terlelap, ingatan pada Adik Kecik menjelma dan air mata masih mahu mengalir. Syahdu gila. Sedih sangat.
Lepas subuh, pukul 7 baru aku dapat lelapkan mata. Bangun, mataku dah bengkak.


Adik Kecik tidur dengan kakaknya. Comel je formation diorang, kan? =)


Kenangan


23hb- Adikku memarahi kakak kepada Adik Kecik kerana berebut menghisap susu dan menindihnya. Adik Kecik sudah demam.
24hb- Adik Kecik nampak lemah. Aku ambik dia dan bawa ke dapur untuk makan. Adik Kecik tidur lama-lama, tak bangun, tapi ia jaga. Kesian aku melihatnya.
25hb-Nampak ia tidur dalam sangkar. Tak nampak ia jaga pun. Nyenyak saja.
8pm-Adikku kata Adik Kecik dah mati. =(


Perasaan pemilik pet


Begini rasanya perasaan haiwan peliharaan (pet) meninggal. Rasa tak nak tidur. Aku tak sihat tapi masih ada rasa tak nak tidur.

Seingatku, aku tak pernah begini untuk binatang. Mungkin aku rapat dengan Adik Kecik. Adik Kecik tak buat masalah pun. Ia juga tak suka bunyi, mengiau. Jarang sangat la dengar ia menyiau. Itu yang aku suka, kucing yang kurang mengiau.

Ia suka datang dan naik untuk tidur atas pahaku. Bila aku tak bagi, ia pandang mataku lama-lama. Tersentuh hatiku, aku bagi jua ia tidur di pahaku.

Ia lahir di atas katilku, yang mana aku bagi privilage terus untuk menetap di situ (sebab aku geli dengan anak kucing). Tiga bulan sahaja usianya, kecil saja tak macam kucing yang lain.

Adik Kecik, semoga berbahagia di sana, ya. Berapa kali aku nak ulang ayat ini, aku tak kira. Aku tahu, Adik Kecik akan bahagia di syurga sana. Binatang tak ada dosa, apatah lagi seusia tiga bulan, terus masuk syurga.

Adik Kecik, tunggu aku ya. Nanti kita jumpa lagi.

Aku mula merindui Adik Kecik. Sunyi je rasa tanpa Adik Kecik hari ni. (Crying).

Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!




Terima kasih sudi baca entri ni. Sudi-sudikan diri ‘like’ kat bawah entri ni dan fan page atas sana ya. Sayang korang. 

Kalau rasa entri ni ada nilai dan berguna, sila tekan +1 kat bawah ni, ya.

Catatan popular daripada blog ini

Tips Pakaian Untuk Konvo

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:

Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Petua Tutorial Cara Pakai Contact Lens (Kanta Lekap)