Banyak Yang Ingin Diperkatakan Namun Lidahku Kelu | ! sha my heart

.

Rabu, 29 Jun 2016

Banyak Yang Ingin Diperkatakan Namun Lidahku Kelu

Sebenarnya, banyak cerita dan entri yang mahu dikongsi bersama. Banyak idea mencurah-curah, seperti 'pepatah' iklan Coco Crunch "coklat jatuh mencurah-curah ke ladang gandum". Namun, apabila berada di hadapan komputer, idea hilang.

Lama tidak mendapat jiwa menulis. Oh ya, untuk makluman, aku telah pun selamat diakadnikahkan dan berkahwin dengan jejaka yang menyayangiku lebih dari aku menyayanginya. Alhamdulillah, termakbul juga keinginanku untuk dimiliki oleh orang yang lebih menyayangkiku. Sungguh, kalau tidak lihat kepada kesungguhannya dan keperibadiannya, belum tentu hatiku akan memilih dia. Sampai ke hari pernikahan, aku masih berasa biasa - tidak apa kalau tiada jodoh pun. Fuh, sampai tahap itu, kan. Ya, sebagai seorang perempuan, jangan jatuhkan maruah diri. Tetap optimis kalau tiada jodoh, pasti akan ada yang lebih baik. Sampailah selepas nikah, baru aku rasa sayang kepadanya. Mungkin Allah bukakan pintu hatiku untuk menerima dia seikhlasnya. Alhamdu lillah.

Kahwin
Di samping itu, sebaik sahaja nikah, aku terus mengandung. Tidak tahu lagi sampailah ada petanda muntah pagi-pagi. Baru beli Urine Pregnancy Test (UPT) kit. Positif. Tapi tidak yakin kerana risau mungkin kit tu rosak. Pergi Guardian lagi. Beli dua terus. Kalau rosak pun, bolehlah cover. Lebih meyakinkan.

Alahan
Alahan yang dialami rasanya agak teruk. Muntah sampai keluar air pahit warna kuning kehijauan pada waktu pagi. Muntah bila makan makanan pada waktu malam pula. Asyik rasa nak muntah sahaja. Badan lemah. Malam rasa demam teruk, siangnya boleh bekerja. Muka pucat.  Makan kena on time. Pukul 12.00 tengahari kena makan dan makan malam dalam pukul 7.30-8.00 macam tu. Kalau lewat sikit, perut meragam, masuk angin dan muntah sampai lembik.

Nak makan gula-gula berangin pun tak boleh. Nak makan halia untuk buang angin pun, orang cakap tak elok, panas. Efek ke bayi nanti. Nak makan madu, pun orang cakap panas. Nak makan kurma, orang cakap akan ada efek pada janin sebab baru nak terbentuk.

Makanan kegemaran semua tak boleh nak makan, muntah. Memasak pun tak boleh, sebab pening. Sampai pernah rasa rindu untuk memasak. Tapi apa kan daya, tak larat. Masuk dapur sampai sinki pun dah pening. Tak boleh bau makanan yang dimasak di dalam rumah. Kalau makan juga makanan yang dimasak di dalam rumah, akan muntah juga.

Seksanya, hanya mereka yang mengalami alahan sahaja yang tahu. Punch card untuk dua-tiga bulan tu memang teruk. Cuti dan Medical Certificate (MC) bersepah. Malu rasanya tengok prestasi macam tu. Sebelum ini tak ada pun rekod macam tu.

Bayi Bergerak-gerak
Sekarang ni, baby dah masuk ke 32 minggu (lapan bulan). Seronok dah bergerak-gerak. Berguling la, ke sana ke sini la. Bayi akan memberi respond yang kuat apabila bapa dia menyentuh perut dan bercakap dengannya. Amboi, bukan main suka ya, baby boy dengan papanya. Kalau dengan mamanya, lembut sahaja. Gentleman anak mama ya.

Sudah ada nama. Pada minggu ke 27 scan, doktor bagitahu jantina baby. Lelaki. Ala, baru je berangan nak beli baju itu ini. Baru je berangan nak letak nama perempuan. Tapi bayi lelaki jadi nama yang disepakati dari banyak nama yang dicadangkan ialah Muhammad Harraz Iqbal. Yang Terpuji Yang Warak, Yang Kejayaan.

Berat badan memang naik. Muka sudah bulat, tangan pun sudah tembam.

Kehidupan berumahtangga dengan single agak berbeza. Asam garam berumahtangga. Mujur suami banyak membantu membuat kerja rumah, sampaikan memasak untuk makan ketika tidak larat dengan alahan. Selepas aku sihat, memang aku masaklah. Tapi suami tetap membantu. Alhamdulillah.

Kesimpulan
Banyak yang tak terungkap dalam beberapa bulan ini. Apa pun, kena hadapi juga. Sabar, redha dan mohon pertolongan dari-Nya. Yang penting, kita tetap baik.


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...