Nada dan Lenggok Nazam adalah Sama dengan Kalamun | ! sha my heart

.

Khamis, 15 September 2011

Nada dan Lenggok Nazam adalah Sama dengan Kalamun


Kecik-kecik dulu, mesti kita biasa main biji getah ni kan?


Assalamualaikum.

Entri persatuan dan memori.


Aku baru perasan yang nada dan lenggok nazam adalah sama dengan kalamun.

Nazam?

Kalamun?

Aku pasti ramai yang tak tau pasal kedua-dua term di atas ni kan?

Nak aku bagi penerangan apa yang aku tau atau nak aku googlekan dan terangkan pada korang?

Aku terangkanlah. Aku mula mengenali nama nazam apabila ada penyanyi buat lagu tajuk Nazam Aidilfitri. Kemudian kat sekolah, aku ada belajar Komsas (komponen sastera). Ada cikgu Bahasa Melayu sebut pasal nazam ni tapi tak tau pun apa itu sebenarnya nazam.

Aku kan lepak rumah kakakku di Melaka pada bulan Julai lalu. Maka aku la tempat untuk kakakku bercerita. Takkan nak cerita pada anak dia yang berumur empat tahun kot. Ceritakan boleh tapi tak kan dapat proses berfikir yang lengkap. Hehe~

 Kakak ada menghadiri kursus pasal prosa klasik. Dia didedahkan dengan segala prosa klasik yang didendangkan. Contohnya syair, gurindam, seloka dan nazam (sekadar memetik beberapa jenis prosa).

Kakak cakap nazam tu dia pernah dengar masa kecil-kecil dulu dan dia kata nazam sangat dekat di hatinya. Aku suruh dia dendangkan, dia kurang ingat. Dendang sikit-sikit saja, mana la aku dapat ingat.

Kakak cakap nazam tu bagus untuk didik anak-anak atau untuk didodoikan pada anak kecil.  Ada ajaran agama. Kakak ada sebut beberapa bait, tapi aku dah tak ingat dengan jelas. Aku cuma ingat, ianya memang membawa maksud dan nasihat agama.

Kebetulan berselang tak lama, ada tilawah al-Quran di TV. Masa rehat, ada nazam. Oo, itu lah nazam. Suka jugak aku mendengarnya. Rasa bangga jugak sebab orang Melayu ada tinggalan prosa yang baik begini.

Berbalik kepada Kalamun pula, aku pun baru sahaja mengenalinya. Sebenarnya, kalamun ini adalah mainan biasa bagi orang Melayu Kedah terutamanya golongan berumur. Aku dah naik tak minat sebab selalu jer dengar kalau ada kenduri masa kecil-kecil dulu.

Tapi, aku mula tertarik hati apabila aku menghadiri majlis yang persatuan aku anjurkan iaitu belajar Marhaban, Qasidah BUrdah. Baru aku tahu menghargai betapa bertuahnya orang Kedah sebab mewarisi tinggalan ini.

balik dari majlis tu terus aku google dan download kalamun, selawat burdah, qasidah. Aku pasangkannya selalu. Sedap rasanya irama ini.

Mesti lah sedap sebab memang dari kecil lagi aku dialunkan dengan lagu-lagu ini cuma bila aku mula membesar, ianya dah tak ada.

Terima kasih persatuanku yang menghidupkan kembali budaya ini. Bukan sekadar di Kedah sahaja tetapi seluruh negara. Kami akan buat majlis serentak seluruh negara pada setiap malam Khamis.

Malam tadi, aku buka Kalamun dan aku perasan yang ianya adalah sama dengan nazam yang aku main ingat jer. Susah nak cari nazam, kat internet aku tak jumpa lagi. Tu la rasa rugi sebab tak rekod nazam masa ada kat tv hari tu.

Sekarang ni rasa rugi tak rakam ada satu selawat yang dipasangkan pada radio Kedah pada bulan puasa. Aku selalu ikut selawat tu. Kakakku yang baru pulang ke rumah untuk menyambut Raya,  mendengarnya sekali dua turut menyukai selawat tersebut.

Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!






Terima kasih sudi baca entri ni. Sudi-sudikan diri ‘like’ kat bawah entri ni dan fan page atas sana ya. Sayang korang.


2 ulasan:

Anif Abdullah| AA berkata...

ouhh.. bru tau jugak nih..hehe

sha my heart berkata...

Anif: ye dik.. bukan semua org tau.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...