Langkau ke kandungan utama

Berhentilah Hipokrit Ko Tu. Menyampah La!

Jadilah permata yang benar-benar permata, bukannya kaca! Berhentilah hipokrit tu.



Assalamualaikum...

Korang pernah rasa tak rimas dengan orang yang hipokrit dengan korang? Yang lebih merimaskan bila dia tu baik punya berlakon depan korang tapi korang tau, yang dia sedang berlakon. Yek, menyampah weh!!

Ok, aku nak cerita story aku.

Aku rapat dengan kawan aku, A. Of course la sebab kawan aku. Hihi, apa daa ayat. Ok, kawan aku tu lelaki. Dia seorang yang ramah dan baik.




Tetiba berlaku perselisihan faham antara kami. Pada masa tu dia rapat dengan sorang budak perempuan, B. Ala, aku tak kisah, lagi hubungan aku dengan A tu pun, memang kawan jer la. Tak de la feeling apa-apa since cakap dengan dia pun guna aku-ko saja.

Aku tak kisah dia rapat dengan budak perempuan tu. Budak perempuan tu pun, aku tau dia anggap adik saja. Ala, aku kan kawan dia (A), jadi aku kenal la dia.

Masalahnya, bukan pasal B yang jadi punca. B pun ada bf. A pun bukan suka pada B pun. Ok, korang faham, kan? Hubungan antara aku-A adalah kawan, hubungan antara A dengan B pun adalah kawan, mungkin adik.

Masalah mula muncul bila ada kehadiran C, perempuan. Perempuan ni gedik-gedik kat A. Woi, tak perlu kot.. Menyampah aku tengok. Aku tau la A pun meluat pada C sebab A kan kawan aku. Hihi~

Perempuan ni tetiba jadi baik sangat dengan aku, pada hal sebelum ni tak pernah tegur aku. Bila dia tau aku ni kawan baik A, terus jadi gediks gelenyar~ Eee, tak suka la!

Lepas tu dia berbaik-baik dengan aku, dengan B selalu la cakap rindukan A. Erk!

Buat pengetahuan korang, aku dan B ni memang baik dan rapat. Kami pernah jugak bergaduh. Bukan salah aku, dia yang salah faham. Aku tak tau apa yang membuatkan dia nak berkawan dengan aku pula. Tapi yang pasti aku tahu, dia ikhlas dan nampak yang aku ni baik.

Kepada C, walaupun aku ada masalah dengan A dulu, aku tak de la macam ko nak tagih simpati dan nak tarik perhatian A dengan helah bodoh tu. Alhamdu lillah, sekarang hubungan aku dan A, dah OK.

 Kalau ko suka A, berperangai la elok-elok. Tak perlu la nak gedik geletik gelenyar macam tu. Ko ingat A suka ke? Aku kenal A la tu macam mana.

Aku bukan cemburukan dia nak suka A ke apa. Aku cuma tak suka orang yang ambik kesempatan.

Geng aku memang famous habis la. Kalau boleh aku nak sorokkan identiti, A, B dan aku dari pengetahuan umum dan tak nak kami famous. Tapi dah terlanjur popular ni, kena la tahan dengan orang yang hipokrit ni! Hish~

Aku rasa tak nak jer kawan dengan C ni. Rasa nak jer sepak (kick) dia. Tapi, aku masih nak tengok sejauh mana permainan dia. Tunjukkan aksi sebenar ko, wahai C yang gediks!

P/s: Korang pernah rasa macam ni? Ke korang yang macam ni?


Terima sudi baca entri ni. Sayang korang.
Anything can happen, that why life is wonderful. Struggle to get what u aim but be sure don't hurt any one. No one you shouldn't hurt their feels!

Catatan popular daripada blog ini

Tips Pakaian Untuk Konvo

Innershine Prun dan Camu-camu: Testimoni Cantik Kulit Berseri

Sedap. Manis-manis masam. Kalau ada rasa kurma, lagi best. Marvellous. Ada orang cakap, masam sedikit. Pada Sha yang tak makan masam langsung, rasa Innershine ini tidaklah masam mana. Sedikit sahaja rasa masamnya, berbanding produk lain yang lagi rasa masam asam jawa (Ladies Collagen). Innershine rasa masam buah camu-camu sahaja. 
Harga pasaran untuk 6 botol RM 28.90 dan untuk 12 botol RM 57.90. Berat satu botol 42 gram. Harga boleh dapat murah, ikut pasaraya. Pandai-pandailah korang pilih. Sha tengok kat Aeon (Jaya Jusco nama lamanya) pada 13 Jun 2014, harga seperti di atas. Tapi Sha tengok kat Big Aeon harganya lebih murah. Pek kecil (6 botol) hanyalah RM26.90 manakala yang besar RM54.90. Murahlah berbanding harga asal.
Perubahan magik yang Innershine Prun dan Camu-camu lakukan kepada diriku:

Hari pertama, minum malam sebelum tidur, tak dapat tidur dan esok paginya, perut membuang, detox kan? Hehe.
Lusanya, minum awal sikit dalam pukul 9 malam. Tidur, ok saja. Perut ok, tak ada…

Petua Tutorial Cara Pakai Contact Lens (Kanta Lekap)